Mengerikan! Terasa Seperti Hendak Melahirkan Ketika Kandungan 22 Minggu, Wanita Ini Dipaksa Melahirkan Normal! Tapi Saat Bayinya Keluar…

Melahirkan adalah saat yang paling indah dalam kehidupan kerana ia bermakna tidak lama lagi bakal ibu akan bersama dengan anak yang telah lama berada di rahim.
Tetapi tidak semua proses melahirkan anak berjalan dengan lancar, tidak tahu apa yang berlaku kepada wanita ini dimana kejadian dahsyat yang berlaku.
Seorang wanita Argentina bernama Valazquez dalam berumur dalam lingkungan 30 puluh an.
Dia merasakan contraction pada 22 minggu kehamilan.

Ibu melahirkan
Valazquez yang ketika itu tengah menyambut krismas di rumah keluarganya mengalami contraction.
Sehingga, dia terus di bawa ke rumah hospital.
Saat tiba di hospital, wanita itu kemudian dirawat petugas hospital.

Hasil gambar untuk wanita merasakan kontraksi melahirkan

Petugas hospital memutuskan untuk wanita itu bersalin secara normal kerana kepala bayinya kecil.
Namun saat proses bersalin itu dimulai, hal mengerikan dialami dirinya.
Kepala bayi itu tersangkut dan tertinggal di dalam rahim ibu, sedangkan anggota tubuh lainnya sudah keluar.
Saat bersalin, bayi itu lahir dengan posisi kaki dan badan yang keluar terlebih dahulu.
Selang beberapa saat, kepala bayi laki-laki itu akhirnya keluar bersama dengan plasenta.
Dipetik dari laman The Sun, ketika proses bersalin bermula, suaminya pergi membeli lampin pakai buang.

Saat kembali, suaminya mendapati salah satu petugas hospital memegang tubuh tanpa kepala bayinya.
“Ketika bersalin kita tidak tahu apakah itu seorang doktor atau bidan yang menarik bayinya hingga kepalanya terpisah dari tubuh,” ucap Valazquez.
Pihak keluarga pun menyalahkan doktor yang gagal dalam membantu di dewan bersalin.
“Saya tahu jika bayi saya itu masih hidup sebelum proses bersalin dilakukan. Saat tiba di hospital mereka memeriksa degup jantung bayi. Saya dan suami mendengar bunyi degup jantung itu,” katanya.
“Saat ketubanku pecah, doktor membawa saya ke dewan bersalin. Dan mulai membantu mendorong padahal saya belum merasa sakit,” tambahnya.

Kejadian itu di siasat lanjut oleh polis tempatan
Pengarah hospital Jose Fernandez mengatakan, setakat ini belum diketahui bukti bahawa kematian bayi itu disebabkan kelalaian doktor.
“Kami telah memberikan perincian kejadian tersebut dan memberi tahu nama-nama doktor dan petugas ketika kejadian. Secara rasmi belum bukti bahawa kematian bayi itu disebabkan oleh kepalanya yang putus,” katanya.
Bayi meninggal duni
“Tidak ada alasan untuk mereka digantung. Jika ada kecuaian atau tidak, kita serahkan kepada hakim untuk memutuskan, “katanya.
Semoga wanita dan keluarga itu bertabah menghadapi segala ujian.. Sesungguhnya keadilan akan di tegakkan..

Bagi sesetengah orang, ubat kuat kerap kali dijadikan alat untuk memuaskan pasangannya.

Namun tak ramai yang menyedari yang penggunaan ubat itu boleh memudaratkan hingga menyebabkan kematian.

Seperti yang dialami seorang lelaki di Nigeria berikut ini.

Dipetik dari laman Mirror.co.uk, lelaki itu diketahui bernama Samson (30).

Ia merupakan seorang lelaki yang sudah beristeri dan mempunyai tiga orang anak.

Namun dia diketahui kerap berhibur di bar dan menghabiskan masa bersama wanita lain.

Pada suatu malam, ia bersama teman-temannya mabuk di sebuah bar.

Ia bercerita kepada rakannya bahawa ia baru saja memiliki kekasih baru dan merancang ingin membuat wanita itu kagum dengannya.

Mendengar ceritanya itu, rakannya menyarankan Samson untuk membeli ubat kuat.

Rasa tertarik, Samson kemudian mengikuti saranan rakannya itu lalu membeli ubat kuat dan pergi bertemu dengan kekasihnya.

Namun rupanya ia mengambil ubat kuat tersebut dengan jumlah berlebihan.
ilustrasi obat kuat

Hasilnya ia tidak dapat menghentikan ereksinya tersebut.

Menurut rakannya, setelah melakukan hubungan intim untuk waktu yang sangat lama, Samson tak juga mendapatkan klimaks.

Hal itu membuatnya stress dan akhirnya meragut nyawanya.

Dia dijumpai sudah tidak bernyawa di sebuah hotel di Ugboroke di wilayah Uvwie negara Delta.

Rakannya menemui Samson tidak bernyawa dengan keadaan alat kelaminnya masih berdiri tegak.

“Dia dikuasai oleh ubat dan itu adalah pertama kali dia mengambil ubat tersebut,” kata salah seorang rakannya.

Wanita yang berhubungan intim dengan Samson itu dilaporkan melarikan diri kerana menyedari kekasihnya yang sudah beristeri itu telah meninggal dunia.

Mayat Samson kemudian dibawa ke hospital Warri Tengah.

Seorang anggota polis mengatakan tidak ada siasatan yang dilakukan oleh pihaknya, kerana keluarga lelaki itu tidak melakukan laporan resmi.